Mandalika bakal jadi Tuan Rumah Kompetensi Inovasi Penanganan Sampah Plastik se-ASEAN -->

Iklan Semua Halaman

.

Mandalika bakal jadi Tuan Rumah Kompetensi Inovasi Penanganan Sampah Plastik se-ASEAN

Tuesday, March 16, 2021
Peluncuran Ending Plastic Pollution Innovation Challenge Fase II-Indonesia dan Talkshow Ide 72 Ribu Dollar untuk Memerangi Sampah Plastik, yang juga Diikuti Gubernur NTB, Dr H Zulkieflimansyah dari Kantor Gubenur NTB di Mataram, Senin (16/3/2021).


Mataram, Berita11.com— Tim Koordinasi Nasional Penanganan Sampah Laut (TKN PSL) dari 16 kementerian lembaga bersama UNDP dengan dukungan dari Kementerian Luar Negeri Norwegia dan Norwegian Agency for Development Cooperation (Norad) akan menyelenggarakan kompetisi Ending Plastic Pollution Innovation Challenge (EPPIC) Fase II di Indonesia dan Filipina.

Kabar baiknya, momentum penyelanggaraan kompetisi EPPIC fase II di Indonesia, rencananya akan dipusatkan di Mandalika, Lombok Tengah Provinsi NTB. Hal itu sejalan dengan program zero yang sedang gencar dilaksanakan Pemerintah Provinsi NTB.

Hal tersebut diketahui dalam soft launching Ending Plastic Pollution Innovation Challenge (EPPIC) Fase II - Indonesia dan Talkshow "Ide 72 Ribu Dollar untuk Memerangi

Sampah Plastik" yang diikuti Gubernur NTB, Dr. H. Zulkieflimansyah, M.Si secara virtual di ruang kerjanya, Selasa (16/3/2021).

EPPIC sendiri merupakan sebuah kompetisi di tingkat Asia Tenggara yang bertujuan menjaring inovasi penanganan sampah plastik di laut yang mengajak para inovator untuk membagikan ide-ide cemerlangnya menangani polusi plastik, juga memberikan kesempatan bagi para inovator untuk menerima pendanaan awal dan pelatihan inkubasi untuk membantu mereka memaksimalkan keberhasilan inovasinya.

Dalam sambutannya, Gubernur NTB, Dr Zulkieflimansyah mengatakan, Pemerintah Provinsi NTB juga sedang giat-giatnya mewujudkan program unggulan yaitu zero waste atau menerapkan pola hidup sehat dan bersih yang secara garis besar selaras dengan kompetisi EPPIC tersebut.

Diakui Gubernur, program itu gampang diucapkan tapi implementasinya tidak sederhana. Bahkan berbagai kelompok kecil masyarakat yang telah memilah sampah hingga inisiatif menghadirkan bank sampah diberbagai lokasi di NTB.

Gubernur menyampaikan, hingga kini dampaknya tidak cukup memberikan hasil yang efektif.

"Oleh karena itu, dengan bantuan dari pihak penyelenggara kami sangat membutuhkan sebuah perusahaan atau teknologi yang serius mengolah sampah plastik di tempat kami sendiri, sehingga pengelolaan sampah plastik segera diwujudkan guna menunjang keasrian dan kebersihan Mandalika sebagai kawasan superpriority," kata H Zulkieflimansyah.

Sebagai destinasi super prioritas yang sedang dikembangkan oleh pemerintah saat ini dan sebagai tempat event MotoGP yang direncanakan pada digelar akhir tahun 2021, yang kemungkinan dihadiri ratusan ribu penonton dari seluruh penjuru dunia, menurut Gubernur NTB, dengan jumlah itu otomatis rentan juga terhadap jumlah sampah plastik yang akan mencemari kawasan, baik di darat maupun laut.

"Untuk itu, dengan diselenggarannya kompetisi EPPIC ditempat kami diharapkan lahirnya inovasi pengolahan sampah plastik yang hebat, sehingga perusahaan yang punya teknologi pengolahan sampah mau hadir di tempat kami. Kalau butuh tanah dan infrastrukturnya kami akan siapkan. Kalau pengolahan sampah plastik bisa dilakukan di NTB, otomatis memberikan motivasi bagi provinsi-provinsi lain di Indonesia," sebut Gubernur.

Sementara itu, Deputi Bidang Koordinasi Pengelolaan Lingkungan dan Kehutanan Kemenkomarves, Nani Hendiarti, mengungkapkan, Indonesia merupakan salah satu negara kepulauan terbesar di dunia dengan potensi hasil laut yang melimpah. Namun di balik potensi tersebut, ekosistem laut Indonesia memiliki tingkat kerentangan terhadap pencemaran sampah plastik yang berbahaya jika tidak ditangani dengan aksi nyata maupun inovasi-inovasi cemerlang dari semua pihak.

"Kompetisi ini merupakan bukti nyata keterlibatan negara-negara di ASEAN dalam menangani sampah plastik di laut, sehingga diharapkan mampu menangani dan meminimalisasi pencemaran sampah di laut," katanya saat meluncurkan EPPIC Fase II- Indonesia.

Dia berharap, dengan adanya kompetisi ini mampu melahirkan inovator-inovator masyarakat dan pemuda untuk menangani sampah plastik dengan toknologi yang berkembang saat ini. Sebab, kompetisi ini merupakan salah satu kunci utama untuk mengatasi masalah sampah plastik.

Editor: Redaksi