Pertunjukan Wayang Sasak pada Momen WPFD, Pesan agar Hentikan Kekerasan Terhadap Jurnalis -->

Iklan Semua Halaman

.

Pertunjukan Wayang Sasak pada Momen WPFD, Pesan agar Hentikan Kekerasan Terhadap Jurnalis

Tuesday, May 4, 2021

Pentas Wayang Sasak secara Virtual Memeringati Hari Kebebasan Pers se-Dunia (World Press Freedom Day/ WPFD) 3 Mei 2021 yang Digelar AJI Mataram.

Mataram, Berita11.com— Memeringati World Press Freedom Day (WPFD) Senin 3 Mei 2021, Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Mataram menggelar pertunjukan wayang kulit. Pertunjukan bertajuk “Pewarah Gumi Paer” itu berlangsung secara vitual di Sekertariat AJI, Minggu (2/5/2021).


Dalam kisah wayang kulit itu mengangkat sosok Raden Umar Maye, putra Jumiril Patih Mekah. Menjadi tokoh paling disegani karena kesaktian dan kebaikannya.


Umar Maye sendiri memiliki gegandek (tas berbahan bambu) yang dipakai menyimpan segala kebutuhan rakyat, termasuk mempu melipat dunia dan kini dikenal dengan dunia dalam lipatan atau genggaman.


Raden Umar Maye diceritakan tentang negeri sia (sia-sia) di zaman yang suram. Zaman kebebasan akses informasi para penguasa kian dekat dengan sifat korup. Bahkan pengusaha bekerja sama, bersekongkol menguasai dunia.


“Pra laraning pati… pira laraning gesang durung mati mas pangeran (mereka tak pernah berpikir betapa sengsaranya jika nanti akan mati…betapa sengsaranya bila menderita sebelum kematian datang),” kata Raden Umar Maye pada pertunjukan wayang tersebut.


Adegan lain dalam pertunjukan, saat Raden Umar Maye hendak meliput sebuah hajatan salah satu pejabat, namun mendapatkan tindakan kekerasan dari pihak pengamanan pesta.


Hal ini mengingatkan terhadap tindakan kekerasan yang didapatkan oleh jurnalis insedelombok di Lombok Timur. Kejadian lain adalah Nurhadi Jurnalis Tempo yang sempat dipukul dan dicekik di Surabaya.


Pada adegan itu, Raden Umar Maye pun menitip pesan kepada negara dan para jurnalis atau pewarah di NTB.


“Sebuah negara yang maju, negara yang kuat. Negara yang aman, negara yang tentram adalah negara yang memiliki nilai kebebasan pers yang tinggi dan menjunjung tinggi nilai demokrasi,” kata Raden Umar Maye.


Naskah Wayang Sasak Pewarah Gumi Paer ditulis oleh Fitri Rahmawati, pendiri Sekolah Dalang Wayang Sasak. Naskah sederhana ini menggambarkan bagaimana para pewarah atau pewarta bekerja keras menyampaikan kebenaran dan fakta bagi publik.


“Meski kadangkala mereka bertaruh nyawa untuk sebuah informasi, demi kepentingan rakyat atau publik,” terang Pikong, mantan Ketua AJI Mataram, yang juga jurnalis Kompas TV.


Sementara itu, Ketua Aliansi Jurnalis Independen Mataram, Sirtupillaili mengatakan, pada lakon utama Raden Umar Maye, Pewarah Gumi Paer berpesan agar negara, aparat hingga warga negara wajib melindungi “pewarah” sebagai bentuk kebebasan. Baik dalam menyebar informasi dan dalam mencari informasi.


Dia mengatakan peringatan WPFD di NTB masih menyisakan catatan buruk bagi pewarah atau jurnalis di NTB.


Beberapa kasus kekerasan Pers Indonesia, baik di lingkup Provinsi NTB dan di luar NTB seperti yang dialami Jurnalis Tempo di Surabaya menjadi catatan buruk kemerdekaan pers di Indonesia.


“Contoh nyata kekerasan pers juga dialami oleh salah satu jurnalis Insidelombok di Lombok Timur. Dia dicekik dan dipukul saat meliput. Ini tidak bisa dianggap sepele,” kata Sirtu.


Dalam menjaga kebebasan pers kata Sirtu, semua harus punya pemahaman yang sama tentang kemerdekaan pers, baik pejabat publik aparat dan masyarakat.


Pesan yang ingin disampaikan dalam lakon Raden Umar Maye pada pentas Wayang Sasak tersebut kata Sirtu, ialah bagaimana kebebasan pers harus terus dilindungi, bukan dipukuli. [B-19]